Isnin, 27 September 2010

Pengharaman memakai bulu mata palsu

Astagfirullah…
Semoga kita berlindung dari segala hal yang tidak berlandaskan islam. Saya ingin berkongsi kepada semua pembaca tentang kegharahan manusia mengubah ciptaan allah ni. Ada sesetengah muslim yang masih lagi keliru dan salah paham tentang apa yang di maksudkan dengan mengubah ciptaan allah ni. Mereka mengatakan bahawa memakai bulu mata palsu tidak haram kerana tidak ada dalam hadis.

Namun Rasulullah s.a.w. menegaskan: “Allah melaknat wanita yang menyambung rambutnya dan meminta rambutnya disambung.” [Shahih al-Bukhari, no: 5934] Maksud menyambung rambut ialah mengambil rambut wanita lain untuk disambung ke rambut sendiri. Ia dilarang, sekalipun sekadar hajat atau permintaan untuk melakukannya.

Selari dengan berkembangnya teknologi manusia, pada masa kini teknik menyambung rambut telah diganti dengan teknik memakai rambut palsu. Namun dari sudut hukum, ia tetap sama yakni ia dilarang. Juga berdasarkan kaedah qiyas . Maka dilarang juga memakai bulu palsu sama ada di kening atau kelopak mata. Tidak dibezakan sama ada rambut palus atau bulu palsu itu adalah daripada makhluk lain atau buatan manusia, ia tetap dilarang.

Namun ulama’ ada memberi pengecualian bagi mereka yang mengalami kecacatan, penyakit atau kemalangan yang menyebabkan kehilangan rambut, kening atau bulu mata. Bagi kes-kes terpencil ini saja, dibolehkan memakai rambut palsu serta kening atau bulu mata palsu, bukan kes mahu mencantikkan diri sahaja.

Islam menyenangi wanita yang berhias bertujuan untuk menyenangkan hati suami maka itu merupakan ibadah. Mempercantik diri, selama dengan cara yang wajar dan tanpa merubah ciptaan Allah Ta’ala pada dirinya, dibenarkan. Namun, sekiranya menambah atau mengurangi maka itu terlarang. Ini kerana seakan dia tidak mensyukuri nikmat yang ada pada dirinya. Itulah yang oleh hadits disebut ‘Dengan tujuan mempercantik diri mereka merubah ciptaan Allah Ta’ala.

Dalam hal ini Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sudah sangat jelas memperingatkan.

Diriwayatkan Dari Abu Hurairah radliyallah ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
لَعَنَ اللهُ الْوَاصِلَةَ وَالْمُسْتَوْصِلَةَ، وَالْوَاشِمَةَ وَالْمُسْتَوْشِمَةَ
“Allah melaknat wanita penyambung rambut dan yang disambung rambutnya, wanita pembuat tato dan yang bertato.” (HR. Bukhari No. 5589 dan 5602 )
Islam memandang jika tujuannya untuk menyenangkan hati suami maka itu akan bernilai ibadah.
Dari Aisyah radliyallah ‘anha, katanya:
أَنَّ جَارِيَةً مِنْ الْأَنْصَارِ تَزَوَّجَتْ وَأَنَّهَا مَرِضَتْ فَتَمَعَّطَ شَعَرُهَا فَأَرَادُوا أَنْ يَصِلُوهَا فَسَأَلُوا النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لَعَنَ اللَّهُ الْوَاصِلَةَ وَالْمُسْتَوْصِلَةَ
“Seorang wanita Anshar hendak menikah, dia dalam keadaan sakit dan rambutnya rontok, mereka hendak menyambungkan rambutnya (seperti wig, konde, dan sanggul), lalu mereka bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, Beliau menjawab, “Allah melaknat wanita penyambung rambut dan yang disambung rambutnya.” (HR. Bukhari, Muslim, dan Ibnu Hibban).




Dari Asma’ radhiallahu ‘anha dia berkata:

سَأَلَتْ امْرَأَةٌ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ ابْنَتِي أَصَابَتْهَا الْحَصْبَةُ فَامَّرَقَ شَعَرُهَا وَإِنِّي زَوَّجْتُهَا أَفَأَصِلُ فِيهِ فَقَالَ لَعَنَ اللَّهُ الْوَاصِلَةَ وَالْمَوْصُولَةَ

“Ada seorang wanita bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Wahai Rasulullah, anak gadis saya terkena penyakit yang membuat rontok rambutnya dan saya hendak menikahkannya, apakah boleh saya sambung rambutnya?” Beliau bersabda: “Allah melaknat wanita penyambung rambut dan yang disambung rambutnya.” (HR. Bukhari dan Al-Baihaqi).

Dari Ibnu Umar radliyallah ‘anhu, katanya bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
لَعَنَ اللَّهُ الْوَاصِلَةَ وَالْمُسْتَوْصِلَةَ وَالْوَاشِمَةَ وَالْمُسْتَوْشِمَةَ
“Allah melaknat wanita penyambung rambut dan yang disambung rambutnya, dan wanita pembuat tato dan yang bertato.” (HR. Bukhari, Muslim, dan At-Tirmidzi)

Dari Abdullah bin Mas’ud radhiallahu ‘anhu, dia berkata:
لَعَنَ اللَّهُ الْوَاشِمَاتِ وَالْمُوتَشِمَاتِ وَالْمُتَنَمِّصَاتِ وَالْمُتَفَلِّجَاتِ لِلْحُسْنِ الْمُغَيِّرَاتِ خَلْقَ اللَّه
“Allah melaknat wanita pembuat tato dan yang bertato, wanita yang dicukur alis, dan dikikir giginya, dengan tujuan mempercantik diri mereka merubah ciptaan Allah Ta’ala.” (HR. Bukhari, Muslim, Ibnu Hibban, Ad-Darimi, dan Abu Ya’la).

Pada tahun haji, Muawiyah naik ke mimbar sambil membawa jalinan rambut, lalu dia berkata:
يَا أَهْلَ الْمَدِينَةِ أَيْنَ عُلَمَاؤُكُمْ ؟ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْهَى عَنْ مِثْلِ هَذِهِ وَيَقُولُ إِنَّمَا هَلَكَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ حِينَ اتَّخَذَهَا نِسَاؤُهُمْ

“Wahai penduduk Madinah, di mana ulama kalian? Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melarang semisal ini. Beliau juga bersabda: ‘Sesungguhnya binasanya Bani Israel adalah ketika kaum wanita mereka menggunakan ini.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Demikianlah di antara hadits-hadits tentang laknat Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, atas wanita yang menyambung rambut, bertato, mengkikir gigi, dan mencukur alis.

Oleh kerana ingin mencantikan diri, mereka telah merubah ciptaan Allah Ta’ala yang ada pada diri mereka. Ini menunjukkan bahawa kita tidak bersyukur pada segala nikmat dan kesempurnaan ciptaan allah kepada kita. Maka perbuatan apa pun, selain yang disebut dalam riwayat-riwayat ini, jika sampai merubah ciptaan Allah Ta’ala demi tujuan kecantikan adalah terlarang, seperti menggunakan bulu mata palsu (sama halnya dengan menggunakan rambut palsu alias wig, konde dan sanggul), pembedahan plastik, pembedahan besarkan payudara, dan seumpamanya.

p/s 1- bagi  semua suami awasi isterimu
     2- bagi semua ayah awasi si anakmu
     3- bagi semua muslim awasi semua muslim disekeliling kamu

bab kata pepatah arab

نسان ابن البيئة"

- manusia anak kepada suasana

4 comments:

Tanpa Nama berkata...

salam....minta izin nk share kt fb... tq

Keringat Shabab berkata...

insyaallah boleh.. ilmu mesti di share. bukan untuk di hide dalam otak... sabda nabi
"sampaikan dari aku walaupun satu ayat."

Tanpa Nama berkata...

salam....minta izin nk share kt fb... terima kasih

Tanpa Nama berkata...

Salam.. Nak tnye..klu bulu mata palsu tu di buat dr plastik, bukan rambut asli, hukumnya bagai mana? Sebab dlm hadis kata yg dibuat dr rambut wanita lain..klu dr plastik? Mohon pencerahan

Catat Ulasan

 
Design by Wordpress Theme | Bloggerized by Free Blogger Templates | coupon codes